Feb 28 2012

Melahirkan anak dalam air!

Pernah dengar water birth? Iya, melahirkan dalam air sekarang menjadi trend para ibu lebih-lebih lagi apabila beliau ini melahirkan anaknya dalam air.

Jangan ingat bila kita melahirkan dalam air, baby yang keluar akan terrel berenang dan bakal menjadi perenang negara. Tidak ada kaitan sama sekali. Memandai je kau ni. Actually, bila kita melahirkan di dalam air, sekaligus lingkungan sama dengan bayi dari dalam perut.

Apa bestnya?

  1. Lingkungan air dapat membuatkan keadaan lebih nyaman dan santai. Macam korang pergi swimming kecepur kecepur gitu.
  2. Air juga dapat meningkatkan energy pada sang ibu saat persalinan sebab tak tergantung pada graviti.
  3. Daya apung dapat kurangkan berat badan sang ibu, sekaligus mengurangi tekanan pada perut dan dapat memudahkan pergerakan dan posisi sewaktu persalinan. Kira macam ko nak buat kuak lentang ke, berenang kupu-kupu waktu melahirkan ke sukati kau ler.
  4. Daya apung juga dapat membuatkan contraction pain sewaktu melahirkan lebih efficient dan perjalanan darah lebih baik. Ini bagus! Sebab dapat kurangkan rasa sakit dan memberi oksigen yang baik kepada baby kita.
  5. Berendam dalam air dapat mengurangkan tekanan darah tinggi akibat perasaan gelabah waktu bersalin.
  6. Air dapat menyebabkan ‘pek pek’ kita atau nama lain ‘Jessica’ kita lebih elastik macam getah sehingga mengurangkan ‘pek pek’ terkoyak besar robek robekan sana sini bersepah sepah susah woi nak jahit.
  7. Air dapat memberi rasa private sikit, dapat lah korang kurang rasa malu waktu melahirkan. Hek ele nak melahirkan pun nak malu-malu.
  8. Keuntungan untuk baby, dapat memberi lingkungan yang sama macam sewaktu di dalam perut, jadi sewaktu air ketuban pecah, kuranglah risiko fetal distress, err atau bahasa pasarnya, risiko bayi lemas.

Keburukan?

  1. Air masuk dalam salur darah dan tersumbat. Yang ini saspen, sebab boleh terjadi kematian tiba-tiba kepada si ibu. Tapi sebenarnya risiko ini akan terjadi pada mana-mana cara melahirkan pun, jika kita melahirkan secara normal / operation, tetap akan ada risiko air masuk salur darah, iaitu air ketuban kita sendiri. Eh air ketuban korang lah, i tak mengandung lagi mana ada air ketuban.
  2. Kemungkinan tersedak kepada baby, biasanya terjadi bila baby tersepit tali pusat sehingga baby jadi termengah-mengah. Tapi biasanya jarang terjadi sebab baby tidak akan bernafas pakai hidung selagi tali pusat tidak dipotong.
  3. Ibu dan anak akan terberak waktu bersalin. Iyalah, sambil meneran itu, nak keluarkan bayi terkeluar tahi sekali. Jangan takut dengan air kolam yang penuh najis sebab itu sama sekali tidak meningkatkan resiko infection pada bayi.

Kesimpulannya, lebih banyak kebaikan daripada keburukan. Cuma teknik ini masih belum diperluaskan di hospital kerajaan Malaysia. Korang boleh suggestkan dekat kementerian untuk buka kolam renang di hospital. Boleh lah hari-hari I pergi swimming. Eh?

Yang bapaknya sibuk nak berenang juga apekehal?

Contoh Waterbirth, hanya untuk tontonan dewasa.

19 responses so far

| |